Mengapa Penyebaran Varian COVID-19 di India Menjadi Kekhawatiran Global

Cloud Hosting

KABAR INTERNASIONAL, – Dengan jumlah kasus COVID-19 dan kematian di India terus meningkat, pejabat kesehatan masyarakat dengan hati-hati mengamati ancaman lain yang membayangi: munculnya mutasi yang dapat membuat virus yang beredar di sana lebih menular atau lebih mampu menyebabkan penyakit parah.

Para ilmuwan percaya bahwa varian SARS-CoV-2 yang bertanggung jawab atas gelombang kedua kasus di India ini sudah mencakup setidaknya dua mutasi yang membuatnya lebih berbahaya. Mutasi ini sudah tidak asing lagi bagi para ahli COVID-19. Satu ditemukan dalam varian yang pertama kali diidentifikasi di Afrika Selatan, sedangkan yang lainnya adalah bagian dari varian yang diyakini muncul dari California. Para peneliti percaya bahwa kedua mutasi ini masing-masing dapat membuat virus lebih mudah menginfeksi sel manusia, dan menghindari perlindungan yang diberikan oleh sel kekebalan seperti antibodi. Menurut data terbaru dari database genom publik GISAID, 38% sampel yang diurutkan secara genetik dari India yang dikumpulkan pada bulan Maret mengandung dua mutasi — para ilmuwan menamakannya varian B.1.617.

Bacaan Lainnya

“Kami terkejut,” kata Dr. Ravindra Gupta , profesor mikrobiologi klinis di Universitas Cambridge yang telah mempelajari virus SARS-CoV-2 dan variannya, termasuk yang muncul dari Inggris, B.1.1.7 . yang tampaknya menyebar lebih mudah di antara orang-orang, dan sekarang menjadi jenis virus dominan yang menyebabkan infeksi baru di Inggris dan AS. “Peningkatan kasus yang tajam dan cepat benar-benar mengejutkan. Ini mungkin hasil dari social distancing yang santai, banyak kumpul-kumpul sosial termasuk kumpul-kumpul keagamaan, juga dipadukan dengan varian-varian baru. ”

Baca Juga :  Inmendagri 32 Tahun 2021 Musi Banyuasin PPKM Darurat Level 3

Sumit Chanda, direktur program kekebalan dan patogen di Sanford Burnham Prebys Medical Discovery Institute di San Diego, California, menggambarkan situasi di India sebagai semacam badai yang sempurna. “Orang-orang menjadi berpuas diri, dan politisi menyatakan kemenangan atas virus — mentalitas mencapai misi,” katanya. “Mereka memutuskan untuk mengadakan salah satu upacara keagamaan terbesar dan pertemuan massal manusia di dunia — saya melihat gambar dan tidak ada yang bertopeng, dan itu terjadi di pusat populasi yang sangat padat. Kemudian Anda memiliki kemunculan varian dan itulah yang sebenarnya mendorong apa yang terjadi di sana. ”

Chanda mengatakan kemungkinan mutasi itu berevolusi dari replikasi berlebihan yang terjadi di antara infeksi yang berkembang di India. Dengan setiap orang baru yang terinfeksi virus, ia memiliki peluang baru untuk menyalin genomnya dengan panik. Dan karena terburu-buru menggandakan genomnya, virus membuat kesalahan — berulang kali — dan kesalahan itu terkadang akhirnya membuat virus lebih bugar dan lebih kuat. Versi “kesalahan” tersebut menjadi varian yang mulai mengungguli dan mendominasi virus lain yang kurang pas.

Baca Juga :  Waspadai Omicron, Ini Imbauan Plt Bupati Beni Hernedi

Bagi orang-orang yang terinfeksi virus, itu juga bisa berarti varian virus yang menyebabkan penyakit yang lebih parah, dan bahkan mematikan.

Menyusul gelombang pertama COVID-19 di India pada musim semi 2020, pejabat kesehatan mengunci negara itu, tetapi ternyata orang yang terinfeksi tidak begitu sakit; Faktanya, tingkat kematian kasus rendah. Hal itu menyebabkan sebagian populasi mengembangkan kekebalan alami pada tingkat tertentu terhadap virus. Tetapi proporsi itu tidak cukup untuk memberikan apa pun yang mendekati kekebalan kawanan, jadi ketika pembatasan sosial dicabut pada Mei 2020 dan orang-orang mulai berkumpul lagi, itu menciptakan kondisi yang sempurna bagi virus untuk bermutasi. “Begitu Anda lengah, varian ini pada dasarnya memiliki lebih banyak ruang untuk dimainkan,” kata Chanda. “Ketika Anda telah menyebar tanpa batas, maka itu lebih banyak bahan bakar yang Anda berikan kepada virus untuk membuat kesalahan ini, dan virus yang lebih kuat akan bermunculan.”

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.