Andrea Dovizioso: Yamaha Tidak Lagi Mudah Dikendarai

Cloud Hosting

Hingga saat ini, Yamaha M1 dianggap sebagai motor yang mudah dikendarai. Itu tampaknya telah berubah karena semua pembalap selain Fabio Quartararo sedang berjuang. 

Ini Penjelasan Andrea Dovizioso ;

Bacaan Lainnya

KABAR MOTOGP, – Seperti dikutip dari speedweek.com, pembalap pabrikan WithU Yamaha RNF asal Italia, Andrea Dovizioso tidak finis di depan dalam tes musim dingin MotoGP terakhir di Jalan Internasional Mandalika sepanjang 4,3 km (11 belokan kanan, 5 belokan kiri, bentangan rumah hanya sepanjang 507 meter).

Setelah menempati posisi ke-9 pada hari Jumat dan posisi ke-19 pada hari Sabtu (dengan kecelakaan berat), kuda perang berusia 35 tahun itu meninggalkan GP Indonesia di posisi ke-19 secara keseluruhan. Pada hari ketiga ia melaju ke-16 kalinya dengan menit 1:31,890.

“Dovi” melakukan debutnya di Grand Prix di Misano pada bulan September di Yamaha dari tim Petronas, tetapi setelah delapan tahun bersama Ducati, dia masih belum benar-benar menyesuaikan gaya berkendaranya dengan YZR-M1.

Dia mengambil juara dunia Fabio Quartararo sebagai contoh dan ingin meniru gaya mengemudinya, dan Fabio terkenal mempelajari dengan cermat setelah beralih ke MotoGP-Yamaha bagaimana Jorge Lorenzo memenangkan kejuaraan dunia tiga kali bersama Yamaha pada 2010, 2012 dan 2015.

“Saya tidak tahu berapa lama lagi saya akan siap untuk hasil terbaik. Itu pertanyaan yang bagus,” pria Italia itu mengangkat bahu. “Kami harus menjalani hari demi hari.

Pada hari Sabtu kami mengambil langkah maju dengan sepeda motor. Perasaan saya telah membaik. Saya lebih konsisten dan sedikit lebih cepat dalam kecepatan balapan daripada pada hari Jumat. Saya tidak melakukan ‘serangan waktu’ di penghujung sore kemarin karena kami ingin mencoba sesuatu yang lain. Setelah lap terbaik saya, trek menjadi sedikit lebih cepat. Semua lawan begitu cepat, waktunya sangat berdekatan. Sulit untuk tetap berada di puncak.”

“Tetapi ketika kami memulai lagi kemarin sore setelah kecelakaan di pagi hari, kami berhasil meningkat, dan itu sangat penting. Sangat menyenangkan ketika Anda bekerja dengan motor dan merasakan kemajuannya.”

Jika Anda melihat hasil tahun 2021, hanya juara dunia Fabio Quartararo yang bisa bergaul dengan baik dengan Yamaha sepanjang tahun. Rossi, Morbidelli, Crutchlow dan Dovi berjuang keras. Dan Vinales mengeluh pada akhir Juni: “M1 hanya kompetitif di empat rute setiap tahun.” Itu adalah awal dari akhir karir Yamaha-nya, yang membawanya delapan kemenangan MotoGP dalam empat setengah tahun.

“Ketika Anda mengatakan bahwa Yamaha pernah memanaskan mesin MotoGP yang ringan dan mudah dikendalikan, Anda harus mempertimbangkan dua hal,” tegas Dovizioso. “Pertama-tama, Anda harus melihat aktivitas fisik saat mengemudi. Kedua, ini tentang kecepatan yang Anda miliki. Saat Anda mengendarai sepeda, berkendara terasa mudah. Tetapi jika Anda lambat, semuanya menjadi rumit. Memindahkan sepeda motor adalah sebuah cerita. Tapi menjadi cepat dengan itu adalah cerita lain.

Di masa lalu situasinya berbeda. Pada masa itu semua pebalap Yamaha cukup kompetitif, seringkali para rookie juga. DNA Yamaha mirip dengan yang dulu. Jadi mungkin M1 lebih mudah dikendarai daripada yang lain. Tetapi Anda harus mempertimbangkan kecepatannya.

Anda bisa merasa nyaman di Yamaha, tetapi jika Anda melewatkan satu detik, maka mengendarai sepeda yang seharusnya ‘mudah’ akan tetap sulit.

Jadi ketika Anda menilai sepeda balap, Anda juga harus mempertimbangkan kecepatan dan waktu putaran yang dapat Anda capai dan keluar darinya. Anda harus mendorong. Tetapi jika Anda mendorong dan Anda lambat, maka tidak baik jika motornya mudah dikendalikan.”

Pos terkait

Tinggalkan Balasan