Ratusan Ribu Orang di Gaza Menghadapi Kekurangan Air Bersih dan Obat-obatan

Keluarga Palestina berlindung di sekolah Perserikatan Bangsa-Bangsa di Rafah, Gaza selatan.
Cloud Hosting

KABAR INTERNASIONAL, – Sistem pembuangan limbah telah dihancurkan, mengirimkan air limbah busuk ke jalan-jalan Kota Gaza. Pabrik desalinasi kritis yang membantu menyediakan air bersih bagi 250.000 orang sedang offline, dan pipa air yang melayani sedikitnya 800.000 orang telah rusak. Tempat pembuangan sampah ditutup, dengan sampah menumpuk. Dan lusinan sekolah rusak atau diperintahkan tutup, memaksa sekitar 600.000 siswa bolos pada hari Senin.

The sembilan hari pertempuran antara militan Hamas dan militer Israel telah menciptakan bencana kemanusiaan yang menyentuh hampir setiap hidup warga sipil di Gaza, wilayah pesisir sekitar dua juta orang.

Bacaan Lainnya

Tingkat kehancuran dan hilangnya nyawa manusia telah menggarisbawahi tantangan di Jalur Gaza, yang telah dipenuhi oleh orang-orang dan penderitaan di bawah beban blokade yang tidak terbatas oleh Israel dan Mesir bahkan sebelum konflik terbaru.

Presiden Biden menambahkan suaranya ke paduan suara yang berkembang dari para pemimpin internasional yang menyerukan gencatan senjata pada Senin malam, tetapi ada sedikit indikasi bahwa permusuhan sudah dekat pada Selasa pagi.

Militan di Gaza mengarahkan serangan sekitar 100 roket ke Israel selatan semalam, menambah lebih dari 3.300 yang ditembakkan hanya dalam waktu seminggu. Dan pemboman Israel tidak menunjukkan tanda-tanda akan berhenti, dengan suara ledakan sekali lagi mengguncang Gaza sebelum fajar.

Jenderal Hidai Zilberman, juru bicara militer, yang berbicara dengan jaringan Radio Angkatan Darat Israel, mengatakan tidak ada rencana untuk menghentikan operasi.

“Kami memiliki bank target yang penuh, dan kami ingin melanjutkan dan membuat tekanan pada Hamas,” katanya. “Tadi pagi, kepala staf memberi kami rencana untuk 24 jam ke depan, targetnya. Kami akan memukul siapa pun yang menjadi milik Hamas, dari yang pertama hingga yang terakhir. “

Baca Juga :  Pentagon Ketar-ketir, Negara Pimpinan Kim Jong Un Luncurkan Rudal Balistik Hwasong-12

Hamas mengatakan tidak akan menghentikan serangannya, menuduh “musuh kriminal Zionis” melakukan “pemboman rumah dan apartemen tempat tinggal.”

“Kami memperingatkan musuh bahwa jika tidak segera menghentikannya, kami akan melanjutkan serangan roket ke Tel Aviv,” kata juru bicara kelompok militan itu, Abu Ubaida, menurut Reuters.

Sementara pejuang Hamas bergerak melalui serangkaian terowongan yang luas di bawah Gaza, dan ketika pesawat tempur Israel menjatuhkan bom yang bertujuan menghancurkan jaringan itu, orang-orang yang terperangkap di antara mereka yang menderita kerugian paling besar.

Sekolah-sekolah di Israel selatan yang berada dalam jangkauan tembakan roket telah ditutup dan banyak keluarga telah meninggalkan daerah perbatasan. Ratapan sirene yang terus-menerus memperingatkan tentang tembakan roket yang masuk menandai kehidupan sehari-hari, terutama di selatan, membuat orang Israel berulang kali berlari ke tempat penampungan.

Setidaknya 10 orang di Israel telah tewas dalam serangan roket, kata pihak berwenang Israel.

Korban tewas di Gaza sendiri telah melampaui 200, termasuk sedikitnya 61 anak-anak, menurut otoritas kesehatan di wilayah tersebut.

Dan krisis kemanusiaan yang meluas di Gaza – yang didokumentasikan oleh badan-badan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan pemerintah setempat – meningkat dari hari ke hari, menambah tekanan pada para pemimpin politik untuk menghentikan permusuhan sehingga bantuan dapat menjangkau mereka yang sangat membutuhkan.

Aktivis Palestina di seluruh Israel mengambil bagian dalam pemogokan umum pada hari Selasa untuk memprotes kampanye udara Israel di Gaza dan tindakan lain yang menargetkan warga Palestina.

Baca Juga :  Pertempuran Berkecamuk setelah Biden Menyuarakan Dukungan Gencatan Senjata

Bahkan sebelum konflik saat ini, Gaza menghadapi krisis ekonomi dan krisis politik .

Hamas memenangkan pemilihan di wilayah itu pada tahun 2006 dan mengambil kendali penuh pada tahun 2007, setelah itu Israel melakukan blokade di wilayah tersebut, dengan alasan perlunya mengekang penyelundupan senjata. Mesir, yang berbatasan dengan Gaza, juga memberlakukan pembatasan yang secara ketat mengontrol pergerakan orang dan barang masuk dan keluar wilayah tersebut.

Sejak 2007, Hamas telah terlibat dalam tiga konflik besar dengan Israel dan beberapa pertempuran kecil. Setelah setiap ledakan kekerasan, infrastruktur Gaza berantakan.

Hasilnya, menurut laporan PBB tahun lalu , Gaza memiliki “tingkat pengangguran tertinggi di dunia, dan lebih dari separuh populasinya hidup di bawah garis kemiskinan”.

Putaran pertempuran terakhir telah melumpuhkan infrastruktur yang rapuh itu.

Enam rumah sakit dan delapan klinik telah mengalami kerusakan akibat bom, menurut kantor urusan kemanusiaan Perserikatan Bangsa-Bangsa ,  membatasi perawatan medis yang tersedia untuk banyak orang yang tinggal di wilayah tersebut.

Pada hari Senin, bom Israel telah menghancurkan 132 bangunan tempat tinggal dan merusak 316 unit rumah sehingga tidak dapat dihuni lagi, menurut kementerian perumahan Gaza.

Lebih dari 40.000 orang terpaksa mengungsi dan ribuan lainnya mengungsi dengan teman atau kerabat, menurut kantor urusan kemanusiaan PBB.

“Sampai gencatan senjata tercapai, semua pihak harus menyetujui ‘jeda kemanusiaan’,” kata kantor itu dalam sebuah pernyataan. “Langkah-langkah ini akan memungkinkan lembaga kemanusiaan untuk melakukan operasi bantuan, dan orang-orang membeli makanan dan air serta mencari perawatan medis.”

Sumber

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.