Sri Mulyani Sebut Tagihan Pasien Covid-19 Dekati Rp100 Triliun di 2021

Menteri Keuangan, Sri Mulyani
Cloud Hosting

JAKARTA – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan, tagihan perawatan pasien Covid-19 akibat varian Delta hampir mendekati Rp100 triliun pada 2021.

“Gara-gara Delta, itu jumlah belanja untuk membayar (perawatan) pasien itu mendekati Rp100 triliun, atau Rp94 triliun,” ujar Sri Mulyani dalam rapat kerja (raker) bersama Komisi XI DPR RI, Rabu (19/1/2021).

Bacaan Lainnya

Varian Delta merebak dan memicu lonjakan kasus Covid-19 hingga mencetak rekor berkali-kali. Untuk mencegah penyebaran virus yang lebih luas, pemerintah menerapkan PPKM Darurat dan diubah ke PPKM level 3-4 selama periode Juli-Agustus 2021.

Baca Juga :  Indonesia Tegaskan Komitmen Dukung Kesetaraan Gender

“Untuk mendorong kesiapan di sisi kesehatan dan ekonomi masyarakat, pemerintah pun menambah anggaran Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) yang semula berjumlah Rp699,43 triliun, menjadi Rp744,77 triliun. Realisasi anggaran tersebut pada akhir 2021 tidak sampai 90% atau hanya Rp658,6 triliun,” katanya.

Sri Mulyani mengatakan biaya perawatan pasien COVID-19 akibat varian Delta di 2021 pun belum tertagih seluruhnya. Sebagian dari total biaya perawatan sekitar Rp94 triliun akan ditagih di anggaran PEN 2022, yang memiliki pagu sebesar Rp455,62 triliun.

Baca Juga :  3.000 Desa Masuk Program Smart Village atau Desa Cerdas Hingga Tahun 2024

“Ini yang akan tertagihkan di (PEN) tahun 2022, yaitu sekitar Rp23 triliun tagihan (perawatan pasien) di 2021,” katanya.

Dia menilai bahwa anggaran perawatan pasien Covid-19 dalam klaster kesehatan PEN memang cenderung under budgeting, sehingga realisasinya hampir selalu tinggi.

Pada 2022, anggaran PEN kluster kesehatan ditetapkan sebesar Rp122,5 triliun.

“Anggaran itu disiapkan untuk bisa fleksibel jika terjadi lonjakan kasus Covid-19 sewaktu-waktu,” katanya.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.