Pemerintah Uji Coba Bensin Sawit

Cloud Hosting

KUDUS, – Pemerintah bekerja sama dengan Institut Teknologi Bandung (ITB) melakukan uji coba pembuatan bensin dengan minyak sawit industri yang disebut sebagai Bensa untuk skala demo plant.

Bensa berkualitas tinggi tersebut akan menjadi parameter untuk menyusun feasibility study (FS) dan detail engineering design (DED) produksinya yang direncanakan berkapasitas 238,5 kilo liter per hari di Musi Banyuasin, Sumatra Selatan, dan Pelalawan, Riau.

Bacaan Lainnya

“Dari skala pilot plant-nya yang ada sekarang ini 1.000 liter umpan per hari. Itu sudah bisa dihasilkan bahan bakar Bensa yang pada saat katalisnya masih segar bisa menghasilkan bahan bakar dengan RON 115, bahan bakar yang berkualitas tinggi,” kata Menteri Energi Dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif, melalui keterangan resmi, Rabu (25/1/2022).

Baca Juga :  Safari Ramadhan, Plt Bupati Beni Ajak Mitra Pemerintah Dukung Pembangunan di Muba

Produk Bensa yang terbukti menghasilkan energi berkualitas tinggi dan diklaim sesuai dengan tuntutan zaman, di mana masyarakat dunia sudah lebih peduli dengan penggunaan energi yang ramah lingkungan.

Menteri Arifin mengatakan, Bensa merupakan salah satu jenis bahan bakar nabati (BBN) yang perlu terus didorong pengembangannya oleh pemerintah untuk mencapai kemandirian energi.

Menteri ESDM Arifin Tasrif menyaksikan uji coba penggunaan Bensa di sepeda motor.

“Kita harus berusaha untuk bisa mandiri di bidang-bidang yang menjadi kebutuhan bangsa kita, misalnya seperti energi, kita mempunyai sumber energi yang beragam yang belum dimanfaatkan. Kita punya batu bara, sawit dari hasil perkebunan, kita upayakan untuk bisa ditingkatkan produksinya, kalau tidak, maka kita akan menjadi negara yang tergantung impor,” ucapnya.

Baca Juga :  Ketua PWI Muba Apresiasi Rencana Kapolres Muba Bangun Media Center

Demo plant Bensa merupakan unit produksi bensin sawit yang mengonversi minyak sawit industrial (industrial vegetable oil/IVO) menjadi bensin sawit melalui proses perengkahan yang dikembangkan oleh Pusat Rekayasa Katalisis ITB (PRK ITB), Laboratorium Teknik Reaksi Kimia dan Katalis ITB (LTRKK ITB) yang dipimpin oleh Prof. Dr. Subagjo.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.