Pemerintah Terus Siapkan Manajemen Lalu Lintas Jelang Mudik Lebaran

Cloud Hosting

SUMENEP, – Pemerintah terus menyiapkan manajemen lalu lintas untuk mengantisipasi terjadinya kemacetan parah menuju libur Lebaran tahun 2022, terutama pada puncak arus mudik yang diperkirakan terjadi pada tanggal 28 hingga 30 April 2022.

Presiden Joko Widodo menyebut, mudik jalur darat merupakan yang paling berat karena jumlah kendaraanya sangat tinggi.

Bacaan Lainnya
Baca Juga :  Presiden Tegaskan Komitmen Pemerintah dalam Penuntasan Pelanggaran HAM Berat

“Ada 23 juta mobil yang akan mudik, akan ada 17 juta sepeda motor yang akan mudik.

Angka-angka ini bukan angka yang kecil sehingga saya ingatkan sudah tiga kali kita rataskan untuk manajemen lalu lintas, manajemen traffic-nya betul-betul disiapkan,” ucap Presiden saat memberikan keterangan pers di Pasar Bangkal Baru, Kabupaten Sumenep, Rabu, 20 April 2022.

Presiden menyebut bahwa pemerintah telah menyiapkan sejumlah pengaturan dan manajemen lalu lintas, salah satunya dengan rekayasa lalu lintas untuk mengurangi kemacetan parah pada puncak arus mudik.

Baca Juga :  Indonesia Tegaskan Komitmen Dukung Kesetaraan Gender

“Yang sudah disiapkan adalah pengaturan ganjil genap, pengaturan untuk satu arah (one way), dan juga untuk sementara truk dikeluarkan dari jalan tol maupun jalan nasional yang akan dipakai,” jelas Presiden.

Meskipun demikian, Kepala Negara memandang bahwa rekayasa lalu lintas belum menjamin berkurangnya kemacetan pada puncak arus mudik.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.