Pendukung Hamas Mendeklarasikan ‘Kemenangan’ dalam Perayaan Kota Gaza

Cloud Hosting

KOTA GAZA – Ketika gencatan senjata antara Israel dan Hamas mulai berlaku pada pukul 2 pagi waktu setempat pada hari Jumat, ribuan warga Palestina berkumpul di jalan-jalan Kota Gaza untuk merayakan apa yang disebut pendukung Hamas sebagai kekalahan pasukan Israel.

Dengan langit yang bebas dari ancaman pemboman Israel untuk pertama kalinya sejak 10 Mei, pengeras suara di masjid-masjid meraungkan “Tuhan Maha Besar,” nyanyian yang lebih sering terdengar selama liburan seperti Idul Fitri, yang menandai berakhirnya hari raya umat Islam. bulan ramadhan.

Bacaan Lainnya

Suara dari pembicara meminta orang-orang untuk keluar “untuk merayakan kemenangan,” sementara beberapa pendukung Hamas membagikan permen dan yang lainnya membawa senjata di pundak mereka, sesekali menembak ke udara.

Baca Juga :  Pentagon Ketar-ketir, Negara Pimpinan Kim Jong Un Luncurkan Rudal Balistik Hwasong-12

“Saya merasa kami menang,” kata Ibrahim Hamdan, 26, menambahkan bahwa rentetan serangan roket oleh Hamas telah memaksa Israel menerima gencatan senjata.

“Ini pertama kalinya perlawanan melukai musuh,” katanya.

Ibrahim al Najjar, 26 tahun yang bergabung dengan dua temannya, mengatakan Hamas telah mencapai tonggak sejarah ketika roketnya mencapai Tel Aviv, kota pesisir Israel yang ramai yang untuk pertama kalinya pekan lalu menemukan dirinya dalam penembakan militan. baris , dengan pengunjung pantai Israel terpaksa bergegas ke tempat aman.

“Ini kemenangan termewah, karena setidaknya kami menyerang Tel Aviv,” kata Mr. al Najjar. “Saya tidak begitu bahagia di hari pernikahan saya seperti saat mereka tiba di Tel Aviv.”

Beberapa pendukung Hamas meneriakkan, “Kami adalah anak buah Mohammed Deif,” mengacu pada komandan militer Hamas yang menurut pejabat Israel mereka coba bunuh , sejauh ini tidak berhasil.

Baca Juga :  Omicron Bikin Belanda Lockdown Ketat Hingga Januari 2022

Tetapi suasana perayaan memungkiri kehancuran di Gaza , di mana serangan udara Israel menewaskan lebih dari 200 warga Palestina, menghancurkan gedung-gedung, meninggalkan sebagian besar wilayah itu tanpa listrik atau air, dan memaksa puluhan ribu orang meninggalkan rumah mereka. Beberapa di antara kerumunan itu mempertanyakan apa yang telah dicapai oleh konflik tersebut.

Ramadhan Smama keluar bukan untuk merayakan, katanya, tapi untuk menerima kehancuran. Pria berusia 53 tahun itu mengatakan bahwa dia mengagumi kemampuan yang berkembang dari persenjataan roket Hamas, tetapi terlalu dini untuk mengatakan apakah pertempuran itu akan meningkatkan kehidupan dua juta orang di Gaza.

“Saya tidak melihat prestasi,” katanya, “tapi saya berharap akan ada prestasi.”

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.