EUPHORIA OF VICTORY, Hamas Mengklaim Kemenangan Atas Israel

  • Bagikan

HAMAS mengklaim ‘kemenangan’ atas Israel saat orang-orang Palestina yang bersorak merayakannya di jalan-jalan Gaza dengan menyalakan kembang api, menunjukkan tanda ‘V’ dan melambai-lambaikan bendera.

PALESTINA, – Kebanggaan kelompok militan itu datang meskipun menyetujui gencatan senjata yang dimediasi, setelah 223 orang tewas dalam serangan udara selama pertempuran berdarah selama 11 hari itu.

Perayaan terdengar di jalan-jalan Gaza beberapa menit setelah gencatan senjata dimulai ketika mobil membunyikan klakson dan senjata ditembakkan ke udara, sementara di Tepi Barat yang diduduki, kerumunan yang gembira juga turun ke jalan.

“Merupakan keputusan yang baik untuk jujur ​​kepada Anda karena orang-orang dari kedua belah pihak sudah selesai dengan apa yang terjadi,” kata Amwrah Dana, seorang warga Palestina di Yerusalem.

Kantor Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengumumkan gencatan senjata kejutan dengan pernyataan dari kabinetnya yang menyebutnya “saling menguntungkan dan tanpa syarat”.

Hamas dan Jihad Islam juga menegaskan bahwa gencatan senjata “timbal balik dan simultan” dengan Israel akan dimulai pada tengah malam waktu Inggris.

“Ini adalah euforia kemenangan,” kata Khalil al-Hayya, tokoh senior Hamas, di depan kerumunan ribuan warga Palestina yang berkumpul di jalan-jalan untuk merayakannya.

Setelah berita kesepakatan itu terungkap, ratusan warga Palestina yang gembira memadati jalan-jalan Gaza untuk merayakannya.

Beberapa membawa senjata saat mereka berpose untuk kamera di depan rumah yang direduksi menjadi puing-puing oleh serangan baru-baru ini.

Taktik polisi yang kejam di kompleks itu dan ancaman penggusuran puluhan keluarga Palestina oleh pemukim Yahudi sebelumnya telah mengobarkan ketegangan.

Kabinet keamanan Netanyahu menyetujui gencatan senjata tersebut atas dasar apa yang menurut laporan seorang pejabat disebut “diam dengan imbalan diam”.

Dikatakan: “Kabinet Keamanan Politik dengan suara bulat menerima rekomendasi dari semua pejabat keamanan …. kepala Mossad dan kepala Dewan Keamanan Nasional, untuk menerima inisiatif Mesir untuk gencatan senjata tanpa syarat bilateral.”

Serangan roket oleh Hamas dan sekutu Jihad Islam telah dilanjutkan setelah jeda delapan jam pada hari Kamis, ketika Israel terus menembaki yang dikatakan bertujuan untuk menghancurkan kemampuan militer faksi dan menghalangi mereka dari konfrontasi di masa depan.

Sejak pertempuran dimulai, pejabat kesehatan di Gaza mengatakan 232 warga Palestina – termasuk 65 anak – telah tewas dan lebih dari 1.900 terluka dalam pemboman udara.

Baca berita di Kitakabari.com bisa buka

  •  
  •  
  • Bagikan
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x